Saturday, August 10, 2019

Kumpulan Soal OSP SMA 2017

Kali ini teorimatematika akan membagikan kumpulan soal OSP SMA 2017 semua bidang. Langsung saja berikut soal OSP SMA 2017 semua bidang.

Soal OSP Matematika SMA 2017
Soal OSP Biologi SMA 2017
Soal OSP Kimia SMA 2017
Soal OSP Fisika SMA 2017
Soal OSP Astronomi SMA 2017
Soal OSP Ekonomi SMA 2017
Soal OSP Geografi SMA 2017
Soal OSP Kebumian SMA 2017
Soal OSP Komputer SMA 2017
Sekian kumpulan soal OSP SMA 2017 semua bidang semoga bermanfaat.

Wednesday, June 19, 2019

Proses Replikasi DNA

Proses Replikasi DNA- DNA adalah bahan genetik yang mendefinisikan setiap sel. Sebelum selduplikat dan dibagi menjadi sel anakbaru melalui mitosis atau meiosis , biomolekul dan organel harus disalin untuk didistribusikan di antara sel. DNA, yang ditemukan di dalam nukleus , harus direplikasi untuk memastikan bahwa setiap sel baru menerima jumlah kromosom yang benar. Proses duplikasi DNA disebut replikasi DNA. Replikasi mengikuti beberapa langkah yang melibatkan banyak protein yang disebut enzim replikasi dan RNA . Dalam sel eukariotik, seperti sel hewan dan seltumbuhan , replikasi DNA terjadi pada fase S interfase selama siklus sel . Proses replikasi DNA sangat penting untuk pertumbuhan sel, perbaikan, dan reproduksi dalam organisme.

Struktur DNA

DNA atau asam deoksiribonukleat adalah jenis molekul yang dikenal sebagai asam nukleat . Ini terdiri dari gula 5-karbon deoksiribosa, fosfat, dan basa nitrogen.DNA beruntai ganda terdiri dari dua rantai asam nukleat spiral yang dipelintir menjadi bentuk heliks ganda .Pemelintiran ini memungkinkan DNA menjadi lebih kompak. Agar sesuai dengan nukleus, DNA dikemas ke dalam struktur melingkar yang disebut kromatin . Chromatin mengembun untuk membentuk kromosom selama pembelahan sel. Sebelum replikasi DNA, chromatin melonggarkan memberikan mesin replikasi sel akses ke untai DNA.

Persiapan untuk Replikasi

Langkah 1: Replikasi Formasi Garpu

Sebelum DNA dapat direplikasi, molekul beruntai ganda harus "dibuka ritsleting" menjadi dua untai tunggal. DNA memiliki empat basa yang disebut adenin (A) , timin (T) , sitosin (C) dan guanin (G)yang membentuk pasangan di antara dua untai. Adenine hanya berpasangan dengan timin dan sitosin hanya berikatan dengan guanin. Untuk melepaskan DNA, interaksi antara pasangan basa ini harus diputus. Ini dilakukan oleh enzim yang dikenal sebagai DNA helicase . DNA helicase mengganggu ikatan hidrogenantara pasangan basa untuk memisahkan untaian menjadi bentuk Y yang dikenal sebagai garpu replikasi . Area ini akan menjadi template untuk replikasi untuk memulai.

DNA terarah dalam kedua untai, ditandai oleh ujung 5 'dan 3'. Notasi ini menandakan kelompok sisi mana yang menempel tulang punggung DNA. Ujung 5 ' memiliki gugus fosfat (P) terpasang, sedangkan ujung 3' memiliki gugus hidroksil (OH) terpasang. Arah ini penting untuk replikasi karena hanya berkembang dalam arah 5 'ke 3'. Namun, garpu replikasi adalah dua arah; satu untai diorientasikan dalam arah 3 'ke 5' (untai pengarah ) sementara yang lain berorientasi pada 5 'ke 3' (untai lagging). Oleh karena itu kedua sisi direplikasi dengan dua proses yang berbeda untuk mengakomodasi perbedaan arah.

Replikasi Dimulai

Langkah 2: Primer Binding

Untai terkemuka adalah yang paling sederhana untuk ditiru. Setelah untai DNA telah dipisahkan, sepotong pendek RNA yang disebut primer mengikat ujung 3 'untai. Primer selalu mengikat sebagai titik awal untuk replikasi. Primer dihasilkan oleh enzim DNA primase .

Replikasi DNA: Pemanjangan

Langkah 3: Pemanjangan


Enzim yang dikenal sebagai DNA polimerase bertanggung jawab menciptakan untai baru dengan proses yang disebut perpanjangan. Ada lima jenis DNA polimerase yang dikenal dalam bakteri dan sel manusia . Pada bakteri seperti E. coli, polimerase III adalah enzim replikasi utama, sedangkan polimerase I, II, IV dan V bertanggung jawab atas pengecekan dan perbaikan kesalahan. DNA polimerase III mengikat untai di lokasi primer dan mulai menambahkan pasangan basa baru sebagai pelengkap untai selama replikasi.Dalam sel eukariotik, polimerase alfa, delta, dan epsilon adalah polimerase utama yang terlibat dalam replikasi DNA.Karena replikasi berlangsung dalam arah 5 'ke 3' pada untaian utama, untai yang baru terbentuk adalah kontinu.

Untaian lagging memulai replikasi dengan mengikat dengan beberapa primer. Setiap primer hanya terpisah beberapa pangkalan. DNA polimerase kemudian menambahkan potongan-potongan DNA, yang disebut fragmen Okazaki , ke untaian di antara primer.Proses replikasi ini tidak berlanjut karena fragmen yang baru dibuat terputus-putus.

Langkah 4: Pengakhiran

Setelah untai kontinu dan terputus-putus terbentuk, enzim yang disebut exonuclease menghilangkan semua primer RNA dari untaian asli. Primer ini kemudian diganti dengan basis yang sesuai. Exonuclease lain "mengoreksi" DNA yang baru dibentuk untuk memeriksa, menghapus dan mengganti kesalahan. Enzim lain yang disebut DNA ligase bergabung dengan fragmen Okazaki bersama-sama membentuk satu untai tunggal. Ujung-ujung DNA linier menimbulkan masalah karena DNA polimerase hanya dapat menambahkan nukleotida dalam arah 5 ′ hingga 3 ′.Ujung-ujung untaian induk terdiri dari urutan DNA berulang yang disebut telomer. Telomer bertindak sebagai tutup pelindung di ujung kromosom untuk mencegah kromosom di dekatnya melebur. Jenis khusus enzim DNA polimerase yang disebut telomerasemengkatalisasi sintesis urutan telomer di ujung DNA. Setelah selesai, untai induk dan gulungan untai DNA komplementernya menjadi bentuk heliks ganda yang akrab. Pada akhirnya, replikasi menghasilkan dua molekul DNA, masing-masing dengan satu untai dari molekul induk dan satu untai baru.

Enzim Replika

Replikasi DNA tidak akan terjadi tanpa enzim yang mengkatalisasi berbagai langkah dalam proses. Enzim yang berpartisipasi dalam proses replikasi DNA eukariotik meliputi:


DNA helicase - membuka dan memisahkan DNA untai ganda saat bergerak di sepanjang DNA. Ini membentuk garpu replikasi dengan memutus ikatan hidrogen antara pasangan nukleotida dalam DNA.

DNA primase - sejenis RNA polimerase yang menghasilkan primer RNA. Primer adalah molekul RNA pendek yang bertindak sebagai templat untuk titik awal replikasi DNA.

DNA polimerase - mensintesis molekul DNA baru dengan menambahkan nukleotida pada untai DNA yang memimpin dan tertinggal.

Topoisomerase atau DNA Gyrase - melepaskan dan memundurkanuntaian DNA untuk mencegah DNA menjadi kusut atau superkoil.

Exonucleases - kelompok enzim yang menghilangkan basa nukleotida dari ujung rantai DNA.

DNA ligase - bergabung dengan fragmen DNA bersama dengan membentuk ikatan fosfodiester antara nukleotida.

Ringkasan Replikasi DNA

Replikasi DNA adalah produksi heliks DNA identik dari satu molekul DNA untai ganda. Setiap molekul terdiri dari untai dari molekul asli dan untai yang baru terbentuk. Sebelum replikasi, DNA membuka gulungan dan untaian terpisah. Garpu replikasi dibentuk yang berfungsi sebagai templat untuk replikasi. Primer mengikat DNA dan polimerase DNA menambahkan urutan nukleotida baru dalam arah 5 ′ hingga 3.

Penambahan ini kontinu di untai terkemuka dan terfragmentasi di untai lagging. Setelah perpanjangan untaian DNA selesai, untaian diperiksa untuk kesalahan, perbaikan dilakukan, dan urutan telomer ditambahkan ke ujung DNA.

Pengertian DNA, Gen dan Kromosom

Definisi/ Pengertian DNA

DNA (atau asam deoksiribonukleat) adalah molekul yang membawa informasi genetik dalam semua bentuk kehidupan seluler dan beberapa virus. DNA yang disebut asam nukleat, yang merupakan polinukleotida, yaitu rantai panjang nukleotida.

Setiap nukleotida terdiri dari tiga komponen:

  • basa nitrogen: sitosin (C), guanin (G), adenin (A) atau timin (T)
  • molekul gula lima karbon (deoksiribosa dalam kasus DNA)
  • molekul fosfat


Tulang punggung polinukleotida adalah rantai molekul gula dan fosfat. Masing-masing kelompok gula dalam tulang punggung gula-fosfat ini terkait dengan salah satu dari empat basa nitrogen.


Kemampuan DNA untuk menyimpan dan mentransmisikan informasi terletak pada fakta bahwa ia terdiri dari dua untaian polinukleotida yang saling berputar untuk membentuk heliks beruntai ganda. Basa-basa menghubungkan dua untaian dengan cara tertentu menggunakan ikatan hidrogen: cytosine (C) berpasangan dengan guanine (G), dan adenine (A) berpasangan dengan timin (T).


Heliks ganda dari molekul DNA lengkap menyerupai tangga spiral, dengan dua tulang punggung gula fosfat dan pasangan berpasangan di pusat heliks.Struktur ini menjelaskan dua sifat paling penting dari molekul. Pertama, dapat disalin atau 'direplikasi', karena setiap untai dapat bertindak sebagai templat untuk pembuatan untai komplementer. Kedua, dapat menyimpan informasi dalam urutan linear nukleotida di sepanjang setiap untai.


Ini adalah urutan basa di sepanjang untai tunggal yang merupakan kode genetik. Empat huruf 'alfabet' dari A, T, G dan C membentuk 'kata-kata' dari tiga huruf yang disebut kodon. Kode kodon individu untuk asam amino spesifik. Gen adalah sekuens nukleotida di sepanjang untai DNA - dengan kodon 'awal' dan 'stop' dan elemen pengatur lainnya - yang menentukan sekuens asam amino yang dihubungkan bersama untuk membentuk protein.

Jadi, misalnya, kode AGC kode untuk serin asam amino, dan kode ACC kode untuk asam amino treonin.

Ada dua hal yang perlu diperhatikan tentang kode genetik:

Semua kehidupan di Bumi menggunakan kode yang sama (dengan beberapa pengecualian kecil).
Setiap asam amino dapat dikodekan oleh lebih dari satu kodon. Misalnya, AGA dan AGG keduanya kode untuk asam amino arginin. 
Tabel kodon menetapkan bagaimana kode kodon triplet untuk asam amino spesifik.



Replikasi DNA

Enzim helicase memecah ikatan hidrogen yang mengikat kedua untai, dan kedua untai kemudian dapat bertindak sebagai templat untuk produksi untai yang berlawanan. Proses ini dikatalisis oleh enzim DNA polimerase, dan mencakup mekanisme proofreading.

Definisi/ Pengertian Gen

Gen adalah unit dasar fisik dan fungsional dari faktor keturunan. Ini terdiri dari urutan nukleotida tertentu pada posisi tertentu pada kromosom tertentu yang mengkode protein tertentu (atau, dalam beberapa kasus, molekul RNA).

Gen terdiri dari tiga jenis urutan nukleotida:

daerah pengkodean, disebut ekson, yang menentukan urutan asam amino

daerah non-coding, yang disebut intron, yang tidak menentukan asam amino

urutan pengaturan, yang berperan dalam menentukan kapan dan di mana protein dibuat (dan berapa banyak dibuat)

Manusia memiliki 20.000 hingga 25.000 gen yang terletak di 46 kromosom (23 pasang). Gen-gen ini dikenal, secara kolektif, sebagai genom manusia.

Definisi/Pengertian Kromosom

Kromosom eukariotik


Label eukariota diambil dari bahasa Yunani untuk 'nukleus sejati', dan eukariota (semua organisme kecuali virus, Eubacteria dan Archaea) didefinisikan oleh kepemilikan nukleus dan organel sel yang terikat membran lainnya.

Inti setiap sel dalam tubuh kita mengandung sekitar 1,8 meter dari total DNA, meskipun setiap untai kurang dari sepersejuta dari satu sentimeter tebal.DNA ini dikemas rapat ke dalam struktur yang disebut kromosom , yang terdiri dari rantai panjang DNA dan protein terkait. Pada eukariota, molekul-molekul DNA terikat erat di sekitar protein yang disebut protein histone yang memberikan dukungan struktural dan berperan dalam mengendalikan aktivitas gen. Sebuah untai 150 hingga 200 nukleotida panjang dililitkan dua kali di sekitar inti delapan protein histon untuk membentuk struktur yang disebut nukleosom. Octamer histon di tengah nukleosom terbentuk dari dua unit masing-masing histon H2A, H2B, H3, dan H4. Rantai histone digulung pada gilirannya untuk membentuk solenoid, yang distabilkan oleh histone H1. Penggulungan lebih lanjut dari solenoida membentuk struktur kromosom yang tepat.

Setiap kromosom memiliki lengan p dan lengan q .Lengan p (dari kata bahasa Perancis 'petit', yang berarti kecil) adalah lengan pendek, dan lengan q (huruf berikutnya dalam alfabet) adalah lengan panjang. Dalam bentuk replikasi, masing-masing kromosom terdiri dari dua kromatid .

Kromosom dan DNA yang dikandungnya  disalin sebagai bagian dari siklus sel, dan diteruskan ke sel anak melalui proses mitosis dan meiosis.

Manusia memiliki 46 kromosom, yang terdiri dari 22 pasang autosom dan sepasang kromosom seks : dua kromosom seks X untuk wanita (XX) dan kromosom seks X dan Y untuk pria (XY). Satu anggota dari setiap pasangan kromosom berasal dari ibu (melalui sel telur); satu anggota dari setiap pasangan berasal dari ayah (melalui sel sperma).

Foto kromosom dalam sel dikenal sebagai kariotipe .Autosom diberi nomor 1-22 dalam urutan ukuran menurun.

Kromosom prokariotik


Prokariota (bahasa Yunani untuk 'sebelum nukleus' - termasuk Eubacteria dan Archaea) tidak memiliki nukleus diskrit, dan kromosom sel prokariotik tidak tertutup oleh membran terpisah.

Kebanyakan bakteri mengandung satu, kromosom melingkar. (Ada pengecualian: beberapa bakteri - misalnya, genus Streptomyces - memiliki kromosom linier, dan Vibrio cholerae, agen penyebab kolera, memiliki dua kromosom melingkar.) Kromosom - bersama dengan ribosom dan protein yang terkait dengan ekspresi gen - terletak di wilayah sitoplasma sel yang dikenal sebagai nukleoid .

Genom prokariota kompak dibandingkan dengan eukariota, karena mereka tidak memiliki intron, dan gen cenderung diekspresikan dalam kelompok yang dikenal sebagai operon . Kromosom sirkuler dari bakteri Escherichia coli terdiri dari molekul DNA yang panjangnya sekitar 4,6 juta nukleotida.

Selain kromosom utama, bakteri juga ditandai oleh adanya elemen genetik ekstra-kromosom yang disebut plasmid . Molekul DNA sirkular yang relatif kecil ini biasanya mengandung gen yang tidak esensial untuk pertumbuhan atau reproduksi.

Monday, June 3, 2019

Definisi, Struktur dan Reproduksi Sphagnum


Sphagnum secara populer dikenal sebagai lumut rawa, lumut gambut, atau lumut rumput karena kepentingan ekologisnya dalam pengembangan gambut atau rawa.Tanaman tumbuh di rawa-rawa dan habitat lembab seperti lereng berbatu di mana air terakumulasi atau di mana air menetes.

Sphagnum tumbuh di sepanjang tepi danau dan secara bertahap merambah air semakin banyak dan tentu saja mereka benar-benar menutupi danau mengubahnya menjadi rawa. Karenanya Sphagnum dikenal sebagai lumut rawa.

Selanjutnya, angiospermaal merambah rawa. Akibatnya topografi rawa berubah dan air rawa menjadi sangat asam. Di tanah asam ini, bagian atas gametofit Sphagnum tumbuh tanpa batas, sementara bagian basal mati secara progresif. Bagian tanaman yang mati tidak mudah terurai di tanah yang asam.

Dengan cara lain, media asam membantu menghambat pertumbuhan jamur, bakteri, dan mikroorganisme patogen lainnya, sehingga memperlambat proses pembusukan bahan mati.

Akibatnya, sejumlah besar mayat tetap terakumulasi tahun demi tahun diikuti oleh kompresi dari tanaman di atasnya, sehingga terbentuk zat padat berwarna gelap yang kaya akan karbon yang dikenal sebagai gambut. Karena Sphagnum adalah unsur utama gambut, ia sering disebut gambut.

Struktur Sphagnum

Fitur Eksternal

Fase gametofit dari Sphagnum diwakili oleh dua tahap yang berbeda yaitu, protonema remaja, dan tahap dedaunan dewasa atau gametofor. Tanaman dewasa tumbuh dalam rumpun padat dan tunasnya berwarna hijau keputihan atau kecoklatan.

Semua spesies Sphagnum tumbuh dengan warna cerah (merah tua, merah muda, dll.) Karena adanya pigmen yang larut dalam air, anthocyanin. Mereka menunjukkan pertumbuhan yang tidak terbatas melalui sel apikal dengan tiga wajah memotong.

Gametofit yang sangat muda mengandung rizoid multiseluler dengan septa miring.Gametofit dewasa, bagaimanapun, tidak mengandung rizoid. Ini dibedakan menjadi sumbu dan daun bercabang tegak.

Sumbu Utama dan Cabang:

Sumbu utama sphagnum lunak dan lemah pada tahap muda, tetapi menjadi tegak dan kokoh pada saat dewasa. Namun, poros utama jauh lebih lama pada spesies air, tetapi relatif pendek dalam bentuk terestrial karena kematian progresif bagian basal yang lebih tua.

Sumbu bercabang sphagnum di sisi lateral.Cabang tunggal atau seberkas 3 hingga 8 cabang muncul dari axils setiap daun keempat dari sumbu utama.Pada puncak batang utama, banyak cabang kecil dari pertumbuhan membentuk kepala kompak yang disebut koma.

Koma terbentuk di dekat puncak karena pertumbuhan kental ruas apikal. Saat batang tumbuh panjang, cabang pendek ini memanjang dan menjadi cabang normal.

Spesies yang terendam (S. obesum, S. cuspidatum) memiliki semua cabang yang sama dalam bentuk dan struktur, tetapi spesies terestrial menghasilkan dua jenis cabang yaitu, cabang-cabang pendent, dan cabang-cabang Divergent.

Cabang Pendent

Cabang ini ramping dan panjang, berbelok ke bawah dan kemudian tumbuh sejajar dengan sumbu utama. Mereka juga disebut cabang flagelliform atau de-current branchest.

Cabang Divergent

Cabang Divergent adalah cabang pendek dan kokoh yang tumbuh ke luar dan ke atas. Mereka juga disebut cabang ex-current branchest. Kadang-kadang, satu cabang divergrnt berkembang dengan kuat daripada yang lain dan akhirnya memunculkan tanaman baru ketika terlepas dari tanaman induk.

Daun

Daun muncul baik pada sumbu utama maupun pada cabang. Pada ranting-rantingnya, daun-daunnya diatur rapat dan tumpang tindih dan ditempatkan terpisah pada poros utama. Daunnya disusun dalam spiral phyllotaxy.

Selain itu, daun pada poros utama berbeda dari yang ada di cabang dalam ukuran, bentuk dan detail struktur sel. Secara umum, daunnya kecil, sessile, utuh, tipis dan seperti sisik dengan puncak akut dan tanpa pelepah.

Struktur Internal Sphagnum

Batang

Secara internal, batang menunjukkan diferensiasi yang berbeda dari jaringan menjadi tiga zona yaitu, korteks luar atau hyalodermis, hadrom tengah (daerah prosenkimat) dan silinder pusat atau medula.

(a) Korteks Luar:

Korteks atau hyalodermis adalah daerah terluar batang. Ini dibatasi secara eksternal oleh epidermis berlapis tunggal. Ini terdiri dari sel-sel hialin besar.Genusnya, Sphagnum sering dibagi menjadi dua subgenus berdasarkan sifat sel hialin.

Dalam sub-genus Sphagnum atau Inophloea, sel-sel hialin kortikal adalah fibrose dan porose, sementara mereka tanpa pori-pori atau penebalan spiral dalam sub-genus Lithoploea.Korteks tetap 2-4-lapis di sumbu utama, tetapi tunggal berlapis di cabang lateral. Sel kortikal dewasa tanpa protoplasma.

Pada beberapa spesies (S. tenellum, S. molluscum), beberapa sel kortikal luar membesar secara khusus dan menjadi berbentuk botol atau retort. Leher setiap sel diputar keluar dari sumbu dan memiliki pori di ujung distal. Ini disebut sel retort. Mereka mengumpulkan air dan dihuni oleh hewan mikroskopis kecil.

(B) Hadrom Tengah:

Itu terletak di sebelah korteks dan terdiri dari 4-6 lapisan sel prosenchymatous berdinding tebal kecil. Bagian ini disebut hadrom yang memberikan dukungan mekanis pada batang.

(c) Silinder Pusat atau Medula:

Ini adalah daerah terdalam batang, terdiri dari sel parenkim berdinding kecil, memanjang vertikal. Berfungsi sebagai wilayah penyimpanan.

Daun

Dalam Sphagnum, potongan melintang daun hanya menunjukkan satu sel dengan ketebalan dan terdiri dari banyak sel memanjang. Daun muda terdiri dari sel-sel persegi atau persegi panjang dengan ukuran seragam, sedangkan daun dewasa ditandai oleh dua jenis sel, sel hialin tipe biasa dan sel hijau klorofilosa atau sel asimilasi.

Sel-sel hialin adalah poligon besar dan menjadi tidak berwarna atau hialin dengan kehilangan protoplasnya. Dindingnya dilengkapi dengan pori-pori dan menebal secara spiral . Sel-sel hialin memiliki kapasitas penyerapan dan retensi air yang luar biasa (karenanya disebut sel kapiler), sehingga rizoid tidak diperlukan pada tanaman dewasa.

Sel-sel klorofilosa adalah sel-sel kecil triangular atau bikonveks dengan banyak kloroplas diskoid dan memiliki kemampuan fotosintesisnya. Klorofilosa dan sel-sel hialin disusun dalam urutan alternatif untuk membentuk pola retikulat biasa dan fitur daun ini saja dapat digunakan untuk mengidentifikasi genus, Sphagnum.

Reproduksi Generatif dan Vegetatif Sphagnum 


Dalam Sphagnum, reproduksi terjadi baik dengan metode vegetatif maupun seksual, namun, perbanyakan vegetatif lebih umum:

Reproduksi Vegetatif Sphagnum

Secara vegetatif, ia mereproduksi dengan cara inovasi. Kadang, salah satu cabang yang divirgent tumbuh ke atas dan menjadi sekuat batang utama.

Karena kematian progresif bagian basal bawah dari sumbu utama, inovasi terlepas dari tanaman induk dan akhirnya memunculkan pabrik baru. Fenomena ini bertanggung jawab atas pertumbuhan Sphagnum yang luas di alam.

Reproduksi seksual Sphagnum

Sphagnum mungkin monoecious atau dioecious, tetapi antheridia dan archegonia selalu ditanggung oleh cabang antheridial dan archegonial terpisah yang terpisah dari tanaman yang sama. Cabang-cabang ini jauh lebih kecil daripada cabang vegetatif. Pada tanaman monoecious, cabang antheridial berkembang pertama kali.

(a) Cabang Antheridial:

Cabang antheridial pertama kali muncul di dekat puncak tunas utama tetapi akhirnya dibawa ke bawah karena pertumbuhan daerah apikal. Cabang-cabang ini biasanya lebih pendek tetapi lebih kekar dari cabang vegetatif. Mereka berbentuk spindle dan padat ditutupi dengan daun kuning, merah atau hijau gelap umumnya lebih kecil dari daun dedaunan.


Antheridium

Pengembangan dan Struktur Antheridium

Antheridia berkembang sendiri-sendiri dan secara akropetis di bawah daun. Setiap antheridium berkembang dari inisial intheridial superfisial batang. Inisial antheridial mengembangkan struktur filamen kecil. Sel terminal filamen ini tumbuh dengan dua wajah pemotong untuk membentuk suatu sel apikal.

Yang terakhir ini selanjutnya dibedakan menjadi struktur sel 12-15, di mana 2-5 sel distal oleh pembelahan periklinal membentuk tubuh antheridium dan sel-sel sisanya membentuk tangkai. Setiap sel distal memunculkan jaket luar inisial dan sel androgonial primer dalam. Sel androgonial primer, dengan pembagian lebih lanjut di semua bidang yang memungkinkan, membentuk antheridium.Jaket berlapis tunggal dibentuk dari inisial jaket.

Antheridium Dewasa

 Ia memiliki tangkai panjang dua hingga empat baris sel dan tubuh bulat telur atau bulat telur. Tubuh memiliki jaket sel satu lapisan sel yang menutupi massa androsit yang terbentuk dari sel induk sperma. Setiap sel androsit bermetamorfosis menjadi antherozoid atau sperma biflagellata yang digulung secara spiral.

Dehiscence dari Antheridium:

Sel-sel apikal jaket antheridium dewasa membengkak melalui penyerapan air.Sebagai hasil dari tekanan turgor yang dihasilkan, dinding antheridium yang bengkak pecah menjadi sejumlah lobus tidak teratur di puncak yang akhirnya berbalik ke belakang. Massa androsit keluar dan antherozoids segera dibebaskan dan berenang bebas di air.

(B) Cabang Archegonial:

Archegonia ditanggung oleh apeks cabang archegonial yang berkembang di apeks, atau lateral. Cabang-cabang archegonial sangat pendek dan berbentuk ovoid. Daun di cabang-cabang ini lebih besar dari yang ada di daun dedaunan. Daun atas cabang-cabang ini membentuk perichaetium yang menutupi archegonia dan dengan demikian melindungi archegonia dari cedera.

Archegonium

Pengembangan dan Struktur Archegonium


Archegonia berkembang di puncak cabang archegonial baik secara tunggal atau dalam kelompok. Sel apikal dari cabang ini membentuk archegonium primer. Dua hingga lima archegonia sekunder berkembang dari turunan dari sel apikal.

Biasanya, ada tiga archegonia dalam suatu kelompok yaitu, satu archegonium primer di puncak dan dua archegonia sekunder muncul dari dasar archegonium primer. Perkembangan archegonia primer dan sekunder sama. Awal archegonial membelah secara melintang untuk membentuk filamen empat hingga enam.

Kemudian sel terminal, dengan tiga dinding vertikal yang berpotongan, memotong tiga sel awal jaket periclinal dan sel aksial primer. Sel aksial primer membelah secara transversal untuk membentuk sel penutup awal atas dan sel tengah bawah. Sel sentral membelah secara transversal untuk membentuk sel kanal leher primer atas dan sel ventral primer bawah.

Sel kanal leher primer, dengan pembelahan transversal yang berulang, membentuk deretan 8-10 sel kanal leher, sedangkan sel venter primer, oleh divisi transversal tunggal, membentuk sel kanal ventral dan telur. Awal penutup membagi secara vertikal untuk membentuk kelompok delapan atau lebih sel penutup yang membentuk bagian atas dari jaket archegonial.

Jaket pertama, oleh divisi antiklinal dan periklinal, kemudian membentuk leher dan bagian tengah dan basal dari jaket archegonial. Sel-sel penutup membentuk bagian atas jaket archegonial.

Archegonium Dewasa

Archegonium dewasa adalah struktur yang relatif besar. Ia memiliki tangkai panjang, leher bengkok panjang dengan 8 hingga 9 sel kanal leher, venter berlapis-lapis besar yang mengandung sel kanal ventral, dan telur.

Akumulasi Archegonium

Proses pembuahan hanya terjadi di hadapan air. Antherozoids berenang bebas di air dan mencapai archegonia. Pada saat jatuh tempo, sel-sel saluran leher dan sel saluran ventral tidak teratur dan membentuk saluran untuk antherozoids.

Antherozoids yang mencapai dekat archegonia tertarik secara chemotactically dan lolos ke lorong untuk mencapai sel telur. Pada akhirnya, hanya satu antherozoid yang menyatu dengan telur dan membentuk zigot.

Sporofit Sphagnum

Perkembangan Sporofit Sphagnum

Zigot diploid adalah sel pertama dari generasi sporofit. Di antara sedikit archegonia, hanya satu yang dikembangkan untuk membentuk embrio di cabang archegonial.

Zigot membesar, menginvestasikan dirinya dengan dinding sel dan kemudian membelah secara transversal untuk membentuk sel epibasal atas dan sel hipobasal lebih rendah. Pembelahan transversal pada kedua sel berlanjut sampai filamen 6 atau 7 terbentuk. Setengah bagian bawah dari filamen mengalami pembelahan yang tidak teratur membentuk kaki bulat parenkim. Kaki bertindak sebagai haustorium.

Sel-sel atas filamen membelah oleh dua divisi vertikal pada sudut kanan satu sama lain - kuadran terbentuk. Sel-sel kuadran membelah secara periklinal untuk membentuk endotelium dalam dan amfithecium luar. Sel-sel endotelium berulang kali membelah dan membentuk bagian steril sentral, columella.

Amfithecium membelah secara periklinal untuk membedakan archesporium 2-4 bagian dalam dan dinding kapsul bagian luar 3-7 lapis. Archesporium membentuk lengkungan berbentuk kubah di atas columella. Sel-sel archesporium kemudian berkembang menjadi 2-4 jaringan sporogen berlapis.

Semua sel sporogen berfungsi sebagai sel induk spora yang membelah secara meiotik dan membentuk spora haploid. Spora tertutup dalam kantung spora yang dikembangkan dari jaringan steril di sekitarnya.

Hanya ada leher pendek seperti seta mencolok yang menghubungkan kapsul atas dan kaki bulat bawah.

Struktur Sporofit Dewasa Sphagnum

Sporofit yang matang terdiri dari kaki bulat, seta yang tidak mencolok seperti leher dan kapsul hitam bulat hingga coklat tua. Seluruh sporofit ditutupi oleh kalyptra. Bagian terendah dari calyptra yang menutupi kaki disebut vaginula. Daun perichaetial hadir di bawah sporofit.

Cabang archegonial memanjang di dasar sporogonium disebut pseudopodium. Ini bertambah panjang dan mendorong keluar kapsul di atas daun perichaetial untuk memfasilitasi penyebaran spora.

Kapsul pada bagian longitudinal menunjukkan jaket luar dan kantung spora tengah dengan spora yang menutupi columella bagian dalam berbentuk kubah.

Dinding kaput (jaket) tebal beberapa lapis.Lapisan terluar jaket tebal yang mengandung beberapa stomata non-fungsional yang belum sempurna. Tutup berbentuk cakram bikonveks bundar, yang disebut operculum, ada di bagian atas jaket.Operculum dibatasi dari sisa jaket oleh alur sel berdinding tipis, yang disebut annulus.

Dehiscence of the Capsule:

Kapsul itu muncul pada hari yang cerah dengan mekanisme ledakan. Dinding kapsul dan columella menjadi kering dan layu karena panas. Ini menghasilkan pembentukan ruang udara besar di bawah kantung spora.

Kapsul berbentuk bola secara bertahap menjadi silindris dan, oleh karena itu, tekanan berlebih dari 4-6 atmosfer terbentuk di dalam kapsul. Dalam kondisi ini operkulumnya terbuka melalui anulus dengan suara yang dapat didengar. Spora terlempar hingga 20 cm dan terlepas di udara. Proses ini dikenal sebagai mekanisme air-gun dari penyebaran spora.

Gametofit Baru

Seperti bryophytes lainnya, spora adalah sel pertama dari generasi gametophytic.Awalnya, spora disusun dalam tetrahedral tetrad. Setiap spora memiliki ridge triradiate yang berbeda. Dinding spora dibedakan menjadi butiran halus butiran halus atau papillate dan intine tipis bagian dalam. Spora dapat berkecambah dalam 2-3 hari atau mungkin bertahan selama 4-6 bulan.

Spora jatuh pada substratum lembab berkecambah untuk mengembangkan protonema primer thalloid kecil. Perkembangan lebih lanjut dari protonema menghasilkan struktur thalloid tebal satu sel berstruktur, hijau, lobus tidak beraturan, yang melekat pada substrat oleh rizoid multiseluler.

Tunas tunggal dikembangkan dari sel marginal protonema primer atau dapat menimbulkan protonema sekunder dengan rizoid dan tunas berdaun. Tunas akhirnya berkembang menjadi gametofit berdaun baru.

Kemiripan Sphagnum dengan Marchantiophyta (Liverwort) :

Di antara lumut hati, Sphagnum menyerupai lebih dekat dengan anggota kelas Jungermanniopsida dengan cara berikut:
  • Protonema datar seperti cakram Sphagnum menyerupai tahap remaja beberapa lungermanniopsida (misalnya, Metzgeopsopsis pusilla).
  • Posisi, struktur dan mekanisme dehiscence antheridium adalah-seperti yang dimiliki Jungermanniopsida (misalnya, Porella).
  • Posisi, struktur, dan perkembangan archegonia sama dengan lungermanniopsida.
  • Kehadiran stomata rudimenter yang tersebar di dinding kapsul mirip dengan Jungermanniopsida.

Kemiripan Sphagnum dengan Anthocerotophyta (Hornworts):

Sporofit Sphagnum menyerupai Anthocerotophyta dalam karakteristik ini:
  • Tidak adanya pertumbuhan apikal pada sporofit muda.
  • Pengembangan archesporium dari amphithecium
  • Amfithecium berbentuk kubah di atas lengkungan columella
  • Seluruh endotelium berubah menjadi columella.
  • Adanya sel klorofilosa di dinding kapsul
  • Kehadiran kaki bulat besar dan penyempitan seperti seta.

Kemiripan Spagnum dengan Bryophyta (Lumut) :

Sphagnum menyerupai anggota Bryophyta dalam karakteristik berikut:
  • Adanya gametofit ereksi, berdaun dan radial.
  • Kehadiran rizoid multisel dengan septa miring.
  • Pengembangan daun, batang dan antheridium.
  • Struktur archegonium.
  • Tidak adanya elater.
  • Dehiscence kapsul dengan memecah operculum.

Perbedaan Lumut Gambut (Sphagnum spp.) Dari Lumut Lainnya


Berbeda dengan lumut lain (lumut granit, lumut sejati, dll.), Sphagnum menunjukkan karakteristik khas berikut:
  • Protonemata adalah struktur rendah (thallose).
  • Batang gametofit dewasa tanpa rizoid.
  • Beberapa cabang gametofit mereka menyebar, sebagian lagi independen.
  • Tumbuhan utuh sebagian hidup dan sebagian mati. Bagian atasnya masih hidup dan bagian bawahnya mati karena kurang cahaya dan sudah sebagian membusuk.
  • Daunnya tanpa pelepah.
  • Kehadiran sel retort di korteks cabang samping.
  • Korteks batang dewasa terdiri dari sel-sel mati dan kosong dengan pori-pori besar di dindingnya. Sel-sel mati ini menyerap air.
  • Daunnya memiliki jaring sel berlapis tunggal yang khas dengan sel-sel hialin mati besar yang berselang-seling dan sel klorofilfosis fotosintetik. Sel-sel hialin menyerap dan menyimpan air.
  • Bagian memanjang dari sporofit yaitu, seta hanya belum sempurna, fungsinya sebagai tangkai diambil alih oleh pesedopodium turunan gametofit.
  • Columella memiliki bentuk belahan otak.
  • (Kapsul tidak memiliki gigi peristoma.
  • Dinding sel lumut mengikat sejumlah besar zat organik yang bersifat koloid. Dinding sel berfungsi sebagai penukar ion yang menyerap ion kalsium dan magnesium dan melepaskan ion hidrogen. Dengan demikian, mereka menciptakan dan mempertahankan lingkungan asam yang buruk nutrisi (pH 3-4) yang mendorong pertumbuhan mereka sendiri, tetapi tidak dapat ditoleransi oleh semua kecuali sejumlah kecil tanaman lain yang sangat terspesialisasi.


Saturday, June 1, 2019

Contoh Descriptive Text tentang Gletser


Contoh Descriptive Text tentang Gletser. 

Descriptive Text adalah jenis teks bahasa inggris yang bertujuan memberikan deskripsi atau penggambaran tentang suatu objek secara detail. Sebagai contoh akan dibagikan Contoh Descriptive Text tentang Glacier. Example Deskripsi Text About Gletser

Glacier
Glacier or glesyer is a large chunk of ice that forms above the surface of the ground which is the accumulation of petrified snow deposits during the geological period. Today, eternal ice covers about 10% of the land on earth.

Glaciers are the largest source of fresh water on Earth. Glaciers can also be formed from freezing water due to winter, then when the temperature rises the glacier will melt and become a source of fresh water for living things. Because glacier mass is affected by long-term changes in climate, for example, rainfall , average temperature, and clouds, changes in glacier mass are considered to be one of the most sensitive indicators of climate change and are a major source of sea level variations.

Although many people think glaciers are always in the polar regions, in fact they can also be in high mountain areas across continents, except Australia, even in high mountains near the equator.

Large chunks of glaciers are blue due to the large quantity of water that accumulates in glaciers. Because, water molecules are very good at absorbing various colors except blue. Another reason, because the content of air bubbles on the glacier is less.



Contoh Descriptive Text tentang gletser. Gletser Descriptive Text. Berbagi contoh descriptive text bahasa inggris. Struktur Descriptive Text. 

Friday, May 31, 2019

Pembahasan Soal OSK Matematika SMA 2017



Pembahasan Soal OSK Matematika SMA 2017. Membahas soal OSK Matematika sma 2017. Berisi soal dan pembahasan osk matematika sma 2017. Berbagi soal osk matematika 2017 disertai pembahasannya. OSK Matematika 2017. Download Soal OSK Matematika 2017. Berbagi soal osk matematika 2017 dan pembahasan soal osk matematika 2017.

Download
Soal OSK Matematika 2017
Pembahasan Soal OSK Matematika 2017

Soal OSK Matematika SMA 2017
1. Diketahui dan . Nilai dari x pangkat 4 + y pangkat 4 adalah ….
2. Empat siswa Adi, Budi, Cokro, dan Dion bertanding balap sepeda. Kita hanya diberikan sebagian informasi sebagai berikut: 
(a) setiap siswa sampai di garis finish pada waktu yang berlainan 
(b) Adi bukan juara pertama 
(c) Cokro kalah dari Budi 
Dengan hanya mengetahui informasi ini saja, banyaknya susunan juara pertama, kedua, ketiga, dan keempat adalah ….
3. Banyaknya bilangan asli yang memenuhi (k|n^7-n) untuk semua bilangan asli adalah ….
4. Pada sebuah lingkaran dengan pusat o , talibusur AB berjarak 5 dari titik dan talibusur berjarak dari titik O . Jika panjang jari-jari lingkaran 10, maka adalah BC ^2 ….
5. Jika (a-b)(c-d)/(b-c)(d-a)=-4/7. Maka nilai (a-c)(b-d)/(a-b)(c-d) adalah ... 
6. Pada suatu kotak ada sekumpulan bola berwarna merah dan hitam yang secara keseluruhannya kurang dari 1000 bola. Misalkan diambil dua bola. Peluang terambilnya dua bola merah adalah 
dan peluang terambilnya dua bola hitam adalah dengan p-q=23/37. Selisih terbesar yang mungkin dari banyaknya bola merah dan hitam adalah ….
7. Misalkan s(n) menyatakan faktor prima n terbesar dari dan t(n) menyatakan faktor prima terkecil dari . Banyaknya bilangan asli sehingga t(n)+1=s(n) adalah ….
8. Semua titik sudut suatu persegi dengan panjang sisi terletak pada batas dari juring lingkaran berjari-jari r yang sudut pusatnya 60 . Jika persegi diletakkan secara simetris dalam juring, maka 
nilai r^2/s^2 adalah ….
9. Misalkan bilangan real positif yang memenuhi . Nilai minimum dari a+b+c=1 adalah ….
10. Sebuah hotel mempunyai kamar bernomor 000 sampai dengan 999. Hotel tersebut menerapkan aturan aneh sebagai berikut: jika suatu kamar berisi tamu, dan sembarang dua digit nomor kamar tersebut dipertukarkan tempatnya, maka diperoleh nomor kamar yang sama atau nomor kamar 
yang tidak berisi tamu. Maksimal banyak kamar yang berisi tamu adalah ….
11. Fungsi memetakan himpunan bilangan bulat tak negatif. Fungsi tersebut memenuhi f(1)=0 dan untuk setiap bilangan asli berbeda m, n dengan , m|n berlaku f(m)<f(n) . Jika diketahui f(8!)=11 
, maka nilai dari f(2016) adalah ….
12. Diberikan segitiga ABC dengan AC=1/2(AB+BC) . Misalkan K dan M berturut-turut titik tengah AB dan BC. Titik L terletak pada sisi AC sehingga adalah BL garis bagi sudut ABC . Jika ABC=72, maka besarnya sudut KLM sama dengan ….
13. Misalkan P(x) suatu polinom berderajat 4 yang memiliki nilai maksimum 2018 di x=0 dan x=2. Jika p(1)=2017, maka nilai P(3) 
14. Terdapat 6 anak, A, B, C, D, E, dan F, akan saling bertukar kado. Tidak ada yang menerima kadonya sendiri, dan kado dari A diberikan kepada B. Banyaknya cara membagikan kado dengan cara 
demikian 
15. Bilangan asli n terbesar sehingga dapat dinyatakan n! sebagai hasil perkalian dari n-4 bilangan asli berurutan adalah ….
16. Pada segitiga ABC titik K dan L berturut-turut adalah titik tengah AB dan AC. Jika CK dan BL saling tegak lurus, maka nilai minimum cot b+cot c 
17. Misalkan a, b dan c bilangan-bilangan bulat positif. Jajargenjang yang dibatasi oleh garis-garis dan mempunyai luas 18. Jajargenjang yang dibatasi oleh garis-garis dan mempunyai luas . Nilai terkecil yang mungkin untuk 
18. Seratus bilangan bulat disusun mengelilingi lingkaran sedemikian sehingga (menurut arah jarum jam) setiap bilangan lebih besar daripada hasil penjumlahan dua bilangan sebelumnya. Maksimal banyaknya bilangan bulat p siti yang terdapat pada lingkaran tersebut
19. Untuk sebarang bilangan asli n, misalkan s(n) adalah jumlah digit-digit dari dalam penulisan desimal. Jika s(n)=5 , maka nilai maksimum dari s(n^5)
20. Diberikan segitiga dengan dan . Misalkan suatu titik pada garis bagi yang terletak di dalam dan misalkan suatu titik pada sisi (dengan ). Garis dan memotong dan berturut-turut di dan . Jika dan , maka nilai 

Sekian Pembahasan Soal OSK Matematika 2017. Soal osk matematika dan pembahasannya. 

Pembahasan Soal OSK Matematika SMA 2018



Pembahasan Soal OSK Matematika SMA 2018. Membahas soal osk matematika sma 2018 disertai cara caranya. Soal Osk matematika sma 2018. OSK Matematika SMA. Pembahasan soal Olimpiade Sains Nasional tingkat Kabupaten (OSK) Matematika SMA.

OSK (Olimpiade Sains Nasional) merupakan salah satu rangkaian dari OSN (Olimpiade Sains Nasional) yang diadakan setiap tahunnya. OSK merupakan penyisihan awal dari kegiatan osn. OSK diadakan pada maret 2018 di kabupaten masing masing.

Dalam pembahasan soal OSK Matematika SMA 2018 berisi soal dan cara penyelesaian soal soal osk matematika 2018. Pada soal osk matematika terdapat empat jenis soal yaitu teori bilangan, kombinatorik, aljabar dan geometri.

Download 
Soal OSK Matematika SMA 2018
( Link 1  )
Pembahasan Soal OSK Matematika SMA 2018 (Pak Anang)
( Link 1)
Pembahasan Soal OSK Matematika SMA 2018
( Link 1)
Teori Matematika (Youtube) Pembahasan Soal OSK Matematika SMA 2018
( Link 1)

Pembahasan Soal OSK Matematika SMA 2018. Soal OSK Matematika SMA 2018

Petunjuk: Untuk masing-masing soal, tulis jawaban akhir yang paling tepat tanpa penjabaran di lembar jawab yang disediakan. 
1. Misalkan a, b, dan c adalah tiga bilangan berbeda. Jika ketiga bilangan tersebut merupakan bilangan asli satu digit maka jumlah terbesar akar-akar persamaan (x − a)(x − b)+ (x −b)(x−c) = 0 yang mungkin adalah ... 
2. Setiap sel dari suatu tabel berukuran 2 × 2 diisi bilangan 1,2, atau 3. Jika N adalah banyak tabel yang memenuhi sifat berikut sekaligus: • untuk setiap baris, hasil penjumlahan genap • untuk setiap kolom, hasil penjumlahan genap .Nilai N adalah ... 
3. Diberikan persegi berukuran 3 × 3 satuan seperti pada gambar. Luas segilima yang diarsir adalah ... . 
4. Parabola y = ax2−4 dan y = 8−bx2 memotong sumbu koordinat pada tepat empat titik. Keempat titik tersebut merupakan titik-titik sudut layang-layang dengan luas 24. Nilai a + b adalah ... 
5. Untuk setiap bilangan asli n didefinisikan s(n) sebagai hasil penjumlahan dari semua digit-digit dari n. Banyaknya bilangan asli d sehingga d habis membagi n−s(n) untuk setiap bilangan asli n adalah ... 
6. Diketahui x dan y bilangan prima dengan x < y, dan x3+y3+2018 = 30y2−300y+ 3018. Nilai x yang memenuhi ...
7. Diberikan dua bilangan asli dua angka yang selisihnya 10. Diketahui bahwa bilangan yang kecil merupakan kelipatan 3, sedangkan yang lainnya merupakan kelipatan 7. Diketahui pula bahwa jumlah semua faktor prima kedua bilangan tersebut adalah 17. Jumlah dua bilangan tersebut adalah ... 
8. Diberikan satu koin yang tidak seimbang. Bila koin tersebut ditos satu kali, peluang muncul angka adalah 1 4 . Jika ditos n kali, peluang muncul tepat dua angka sama dengan peluang muncul tepat tiga angka. Nilai n adalah ... 
9. Panjang sisi-sisi dari segitiga merupakan bilangan asli yang berurutan. Diketahui bahwa garis berat dari segitiga tegak lurus dengan salah satu garis baginya. Keliling segitiga itu adalah ... 
10. Diberikan suku banyak p(x) dengan p(x)2 + p(x2) = 2x2 untuk setiap bilangan real x. Jika p(1)= 1 maka jumlah semua nilai p(10) yang mungkin adalah ... 
11. Misalkan {xn} adalah barisan bilangan bulat yang memenuhi x1 = x2 = ··· = x12 = 0, x13 = 2, dan untuk setiap bilangan asli n berlaku xn+13 = xn+4 +2xn. Nilai x143 adalah ... 
12. Untuk setiap bilangan real z, zmenyatakan bilangan bulat terbesar yang lebih kecil dari atau sama dengan z. Jika diketahui x+y+y = 43,8 dan x+y−x= 18,4. Nilai 10(x + y) adalah ... 
13. Jika ABCD adalah trapesium siku-siku. Jika AB sejajar DC dan AB tegak lurus AD. P adalah titik potong diagonal AC dan BD. Jika perbandingan luas APD dan luas trapesium ABCD adalah 4 : 25 maka nilai AB/DC adalah ... 
14. Himpunan S merupakan himpunan bilangan-bilangan 7 digit sehingga masing-masing angka 1,2,3,4,5,6, atau 7 tepat muncul satu kali. Bilangan-bilangan di S diurutkan mulai dari yang paling kecil sampai yang paling besar. Bilangan yang berada pada urutan ke-2018 adalah ... 15. Misalkan S = {x ∈ R | 0≤x≤1}. Banyaknya pasangan bilangan asli (a,b) sehingga tepat ada 2018 anggota S yang dapat dinyatakan dalam bentuk x suatu bilangan bulat x dan y adalah ... a + y b untuk 
16. Diberikan segitiga ABC dan lingkaran Γ yang berdiameter AB. Lingkaran Γ memotong sisi AC dan BC berturut-turut di D dan E. Jika AB = 30, AD = 1 3AC, dan BE = 1 4BC, maka luas segitiga ABC adalah ...
17. Diberikan bilangan real x dan y yang memenuhi 1 2 < x y <2. Nilai minimum x 2y −x + 2y 2x −y adalah ... 
18. Diberikan sembilan titik pada bidang yang membentuk segitiga sama sisi seperti pada gambar. Pada tiap sisi, dua titik yang bukan titik sudut segitiga membagi sisi menjadi tiga bagian sama panjang. Kesembilan titik ini akan diwarnai masing-masing dengan warna merah atau biru. Peluang bahwa dari kesembilan titik tersebut, terdapat tiga titik yang warnanya sama dan membentuk segitiga siku-siku adalah ... 
19. Bilangan prima terbesar yang dapat dinyatakan dalam bentuk a4 + b4 + 13 untuk suatu bilangan-bilangan prima a dan b adalah ... 
20. Pada segitiga ABC, panjang sisi BC adalah 1 satuan. Ada tepat satu titik D pada sisi BC yang memenuhi |DA|2 = |DB| · |DC|. Jika k menyatakan keliling ABC, jumlah semua k yang mungkin adalah ....

Sunday, May 26, 2019

Definisi dan Contoh Majas Metafora

Definisi dan Contoh Majas Metafora


Definisi Metafora


Sebuah Metafora adalah majas atau kiasan yang membuat implisit, tersirat, atau tersembunyi perbandingan antara dua hal yang tidak berhubungan, tapi yang berbagi beberapa karakteristik umum. Dengan kata lain, kemiripan dari dua objek yang kontradiktif atau berbeda dibuat berdasarkan pada satu atau beberapa karakteristik umum.

Dalam sederhananya, ketika Anda menggambarkan orang, tempat, benda, atau tindakan sebagai menjadi sesuatu yang lain, meskipun tidak benar-benar bahwa “sesuatu yang lain,” Anda berbicara secara metaforis. Ungkapan berikut adalah contoh metafora, "Kakakku selalu menjadi kambing hitam keluarga".

Namun, majas metafora berbeda dengan simile, karena kita tidak menggunakan "seperti" atau "bagai" untuk mengembangkan perbandingan dalam puisi metafora dan kalimat metafora. Itu membuat perbandingan implisit atau tersembunyi dan bukan yang eksplisit.

Contoh Umum Metafora Konvensional


Jadi, apa itu Metafora? Sebagian besar dari kita menganggap metafora sebagai perangkat yang digunakan dalam lagu atau puisi saja, dan itu tidak ada hubungannya dengan kehidupan kita sehari-hari. Faktanya, kita semua dalam kehidupan rutin kita berbicara, menulis, dan berpikir dalam metafora. Kita tidak bisa menghindarinya. Metafora kadang-kadang dibangun melalui bahasa umum kita, dan mereka disebut "metafora konvensional". Metafora konvensional adalah majas metafora yang sering atau umum dipakai sehari hari.

Mari kita telusuri beberapa makna metafora dan contoh-contoh seperti "anak emas,", dan "kambing hitam" adalah contoh metafora umum yang didengar dan dipahami oleh kebanyakan dari kita. Contoh majas konvensional sebagai berikut
  • Pencuri itu dibawa ke meja hijau
  • Sudah dua tahun ia menjadi tulang punggung keluarga
  • Setiap hari membating tulang supaya bisa menghidupi keluarga
  • Semua ibu pasti menyayangi buah hatinya
  • Lintah darat itu terus mengganggu keluarganya

Contoh Metafora dalam Puisi


Metafora digunakan dalam semua jenis literatur, tetapi tidak sering pada tingkat mereka digunakan dalam puisi. Ini karena puisi metafora dimaksudkan untuk mengkomunikasikan gambar dan perasaan yang kompleks kepada pembaca, dan metafora sering menyatakan perbandingan yang paling emosional. Sekarang kita tahu definisi metafora, mari kita lihat beberapa contoh.

"binatang jalang" dari puisi Aku . Majas ini menggambarkan seolah hidup sebagai binatang yang bebas, dan seenaknya, tanpa ada yang mengatur.

"mawar dan melati" dari puisi Sajak Putih. Pada metafora ini mawar dan melati  yang menggambarkan kasih sayang yang tulus dan suci. 

Saturday, May 25, 2019

Cara Menyelesaikan Persamaan Nilai Mutlak

Cara menyelesaikan persamaan nilai mutlak. Ikuti langkah-langkah ini untuk menyelesaikan persamaan nilai mutlak yang berisi satu nilai mutlak: 

  1. Isolasikan nilai mutlak di satu sisi persamaan.
  2. Apakah angka di sisi lain persamaan itu negatif? Jika Anda menjawab ya, maka persamaan tidak memiliki solusi. Jika Anda menjawab tidak, lanjutkan ke langkah 3.
  3. Tulis dua persamaan tanpa nilai mutlak    (| |). Persamaan pertama akan menetapkan jumlah di dalam bentuk sama dengan angka di sisi lain dari tanda sama dengan; persamaan kedua akan menetapkan jumlah di dalam batang sama dengan kebalikan dari angka di sisi lain.
  4. Pecahkan dua persamaan.



Ikuti langkah-langkah ini untuk menyelesaikan persamaan nilai absolut yang berisi dua nilai mutlak (satu di setiap sisi persamaan):

  1. Tulis dua persamaan tanpa nilai mutlak. Persamaan pertama akan mengatur kuantitas di dalam bar di sisi kiri sama dengan kuantitas di dalam bar di sisi kanan. Persamaan kedua akan mengatur kuantitas di dalam bar di sisi kiri sama dengan kebalikan dari kuantitas di dalam bar di sisi kanan.
  2. Pecahkan dua persamaan.
Baca Juga Nilai Mutlak Secara Numberik dan Grafik

Mari kita lihat beberapa contoh.
Contoh 1: Selesaikan | 2x - 1 | + 3 = 6
Langkah 1: Isolasikan nilai mutlak
| 2x - 1 | + 3 = 6| 2x - 1 | = 3
Langkah 2: Apakah angka di sisi lain persamaan itu negatif?
Tidak, ini adalah angka positif, 3, jadi lanjutkan ke langkah 3
Langkah 3: Tulis dua persamaan tanpa bilah nilai mutlak
2x - 1 = 3
2x - 1 = -3
Langkah 4: Selesaikan kedua persamaan
2x - 1 = 32x = 4
x = 2
2x - 1 = -32x = -2
x = -1

Contoh 2: Selesaikan | 3x - 6 | - 9 = -3
Langkah 1: Isolasikan nilai mutlak
| 3x - 6 | - 9 = -3| 3x - 6 | = 6
Langkah 2: Apakah angka di sisi lain persamaan itu negatif?
Tidak, ini adalah angka positif, 6, jadi lanjutkan ke langkah 3
Langkah 3: Tulis dua persamaan tanpa bilah nilai mutlak
3x - 6 = 6
3x - 6 = -6
Langkah 4: Selesaikan kedua persamaan
3x - 6 = 63x = 12
x = 4
3x - 6 = -63x = 0
x = 0

Contoh 3: Selesaikan | 5x + 4 | + 10 = 2
Langkah 1: Isolasikan nilai mutlak
| 5x + 4 | + 10 = 2| 5x + 4 | = -8
Langkah 2: Apakah angka di sisi lain persamaan itu negatif?
Ya, ini adalah angka negatif, -8. Tidak ada solusi untuk masalah ini.

Contoh 4: Selesaikan | x - 7 | = | 2x - 2 |
Langkah 1: Tulis dua persamaan tanpa bilah nilai mutlak
x - 7 = 2x - 2
x - 7 = - (2x - 2)
Langkah 4: Selesaikan kedua persamaan
x - 7 = 2x - 2-x - 7 = -2
-x = 5
x = -5
x - 7 = -2x + 23x - 7 = 2
3x = 9
x = 3

Contoh 5: Selesaikan | x - 3 | = | x + 2 |

Langkah 1: Tulis dua persamaan tanpa bilah nilai mutlak
x - 3 = x + 2
x - 3 = - (x + 2)
Langkah 4: Selesaikan kedua persamaan
x - 3 = x + 2- 3 = -2
pernyataan salah
Tidak ada solusi dari persamaan ini
x - 3 = -x - 22x - 3 = -2
2x = 1
x = 1/2
Jadi satu-satunya solusi untuk masalah ini adalah x = 1/2
Contoh 6: Selesaikan | x - 3 | = | 3 - x |

Langkah 1: Tulis dua persamaan tanpa bilah nilai mutlak
x - 3 = 3 - x
x - 3 = - (3 - x)
Langkah 4: Selesaikan kedua persamaan
x - 3 = 3 - x2x - 3 = 3
2x = 6
x = 3
x - 3 = - (3 - x)x - 3 = -3 + x
-3 = -3
Semua bilangan real adalah solusi untuk persamaan ini

Karena 3 termasuk dalam himpunan bilangan real, kami hanya akan mengatakan bahwa solusi untuk persamaan ini adalah Semua Bilangan Real

Wednesday, May 22, 2019

Nilai Mutlak Secara Numberik dan Grafik

Nilai Mutlak Secara Numberik dan Grafik

Nilai Mutla Secara Pendekatan Numberik

Nilai mutlak dapat dieksplorasi baik secara numerik dan grafis. Secara numerik, nilai absolut ditunjukkan dengan menyertakan angka, variabel, atau ekspresi di dalam dua bilah vertikal, seperti:

| 20 |
| x |
| 4n 9 |

Ketika kita mengambil nilai mutlak dari angka, itu selalu positif atau nol. Jika nilai asli sudah positif atau nol, nilai mutlak sama. Jika nilai asli negatif, kami cukup membuang tanda. Sebagai contoh, nilai mutlak 5 adalah 5. Nilai mutlak -5 juga 5.

Contoh

Nilai
Nilai mutlak
5
5
-5
5

Ingat, dalam situasi nilai mutlak kami tidak mengubah lokasi atau arah angka, kami hanya mengabaikan detail itu.

Hati-hati untuk tidak membingungkan                          | nilai mutlak bar | dengan (tanda kurung) atau [kurung]. Mereka bukan simbol yang sama, dan aturan berbeda berlaku untuk mengevaluasi mereka.

Misalnya, -1 (-3) = 3. Negatif di dalam dan di luar tanda kurung dibatalkan ketika mereka dikalikan.

Contoh
Masalah
-1 (-3)
=
 3

-1 • -3
=
3

Tapi -1 | -3 | = -3. Anda tidak dapat melipatgandakan bilah nilai absolut, jadi Anda harus terlebih dahulu menemukan nilai absolut angka di dalamnya. Karena nilai absolut -3 adalah 3, operasi menjadi -1 (+3).

Contoh
Masalah
-1 | -3 |
=
-3

-1 • 3
=
-3

Ketika bilah nilai absolut menyertakan ekspresi yang mencakup operasi, ekspresi harus dievaluasi sebelum menemukan nilai absolut. Pertimbangkan ungkapan | 6 4 |. Sebelum kita dapat mengambil nilai absolut dari ekspresi, kita perlu melakukan pengurangan. Ketika kita melakukan itu, | 6 4 | menjadi | 2 |. Sekarang kita dapat menemukan nilai absolut dari ekspresi — itu adalah nilai absolut dari 2, yaitu 2.

| 6 4 | = | 2 | = 2

Demikian pula, untuk ekspresi | 15 21 |, kita harus melakukan operasi di dalam bar nilai absolut terlebih dahulu.

| 15 21 | = | -6 | = 6

Nilai Mutlak Secara Grafik

Pada garis angka, nilai absolut dari angka atau ekspresi adalah jarak antara nilai dan nol. Saat menggunakan garis angka untuk mengeksplorasi nilai absolut, nilai absolut ekspresi selalu berada di nol atau di sebelah kanan nol. Jika nilai asli positif atau nol, nilai absolut akan menimpa aslinya.

Jika kita memplot baik nilai asli dan nilai absolut, mereka berada di tempat yang sama. | 3 | adalah 3. Dalam hal ini, nilai asli dan nilai absolut terletak 3 unit di sebelah kanan nol pada garis angka.

Jika nilai asli negatif, nilai absolut akan terletak pada jarak yang sama dari nol seperti aslinya, tetapi di sisi lain asal. | -4 | adalah 4. Jika kita memplot nilai asli dan absolut, keduanya berjarak sama dari nol, tetapi dalam arah yang berlawanan.

Saat menggunakan garis angka untuk menunjukkan nilai absolut dari ekspresi, kita harus sekali lagi memastikan untuk melakukan semua operasi di dalam bilah sebelum merencanakan. The | 4 6 | berada pada 2, bukan -2, 4, atau 6


Baca Juga Cara Menyelesaikan Persamaan Nilai Mutlak


Ringkasan

Nilai absolut adalah konsep yang membantu ketika kita hanya tertarik pada ukuran perbedaan antara dua angka. Nilai absolut memberikan jarak, tetapi membuang informasi tentang arah. Karena arah diabaikan, nilai absolut dari angka apa pun hanya bisa positif atau nol, tidak pernah negatif. Ketika nilai ekspresi positif atau nol, nilai absolutnya sama dengan nilai awal. Ketika nilai ekspresi negatif, nilai absolutnya adalah nilai yang sama dengan tanpa tanda negatif.